Friday, January 16, 2015

ILMU PENYAKIT TUMBUHAN



ILMU PENYAKIT TUMBUHAN
“ Kami ( Allah ) telah menguji pemilik kebun ( anggur ) , ketika mereka bersumpah bahwa mereka pasti panen esok hari , mereka lupakan ( dalam pembicaraannya ) hak – hak fakir miskin ; akibatnya Allah turunkan pada malam harinya organisme penyebab penyakit ( bisa jamur, virus atau bakteri ) pada saat pemilik kebun tersebut tidur lelap ; hingga nampaklah kebun tersebut ( menunjukkan gejala ) hitam lekam “ ( Al Qalam, 17 – 20 ).
DEFINISI
Penyakit tumbuhan adalah suatu rangkaian proses fisiologis yang merugikan, yang disebabkan oleh rangsangan terus menerus pada tumbuhan oleh suatu penyebab primer.
Hal ini ditunjukkan lewat aktivitas sel sakit dan dinyatakan dalam keadaan morfologi dan histologi yang disebut gejala.
GEJALA .
Gejala ( Symptom ) : Perubahan yang ditunjukan oleh tanaman akibat adanya penyebab penyakit.
Gejala : Adalah kondisi dari penyakit, dan manifestasi dari reaksi fisiologis tumbuhan terhadap aktifitas yang merugikan dari agen penyebabnya.
Gejala Morphologi : Gejala luar yang dapat dilihat, dapat ditunjukkan oleh seluruh tumbuhan atau tiap organ dari tumbuhan.
Gejala histologi : Gejala yang hanya dapat diketahui lewat pemeriksaan mikroskop dari jaringan tumbuhan yang sakit.
TANDA PENYAKIT
Tanda penyakit ( Sign ) : Semua pengenal penyakit selain gejala.
Tanda penyakit : Struktur dari patogen yang tampak pada bagian tanaman yang sakit.
MENGAPA KITA PERLU MEMPELAJARI TANDA PENYAKIT SELAIN GEJALA PENYAKIT
TIGA TYPE POKOK GEJALA
  1. Gejala Nekrotis : Disebabkan karena adanya kerusakan pada sel atau bagian sel atau matinya sel.
  2. Gejala hypoplastis : Disebabkan karena hambatan atau terhentinya pertumbuhan sel  ( Underdevelopment ).
  3. Gejala Hyperplastis : Disebabkan karena pertumbuhan sel yang melebihi biasa             ( Overdevelopment ).
Gejala – gejala Nekrotis.
  1. Nekrose atau matinya bagian tanaman.
  2. Hydrosia.
  3. Chlorosis ( Menguning ).
  4. Layu.
  5. Terbakar.
  6. Mati ujung.
  7. Busuk.
  8. Damping off.
  9. Kangker.
  10. Perdarahan ( Exudasi ).
Gejala – gejala hypoplastis.
  1. Kerdil atau Atrophy.
  2. Perubahan symetri.
  3. Chlorosis.
  4. Etiolasi.
  5. Roset.
Gejala – gejala hyperplastis.
  1. Sapu ( Witches broom )
  2. Proplepsis.
  3. Cecidia ( gall, tumor, kelenjar ).
  4. Intumescentia.
  5. Erinose.
  6. Menggulung atau mengeriting.
  7. Fasciasi.
  8. Pembentukan alat yang luar biasa.
  9. Kudis.
  10. Rontoknya alat-alat.
  11. Perubahan warna.
Arti Penyakit Tumbuhan Bagi Masyarakat.
Penyakit tumbuhan telah ada sejak dahulu kala, sejak munculnya tumbuh-tumbuhan di atas bumi, dapat dilihat pada fosil-fosil dan kitab-kitab suci.
Beberapa penyakit tumbuhan yang memberikan pengaruh besar terhadap kehidupan manusia.
  1. Tahun 1000 di Eropa penyakit pada manusia yang disebabkan oleh jamur Claviceps purpurea. Terjadi sampai Th 1885.
  2. Tahun 1844 penyakit hawar daun kentang yang disebabkan oleh jamur Phytophthora infestans.Terjadi sampai tahun 1917.
  3. Penyakit sereh pada tebu yang disebabkan oleh virus.
  4. Penyakit karat daun kopi yang disebabkan oleh jamur Hemileia vastatrix, masuk ke Indonesia mulai Th 1880.
  5. Penyakit akar bengkak yang disebabkan oleh jamur Plasmodiophora brassicae, masuk Indonesia mulai tahun 1975.
 Kerugian akibat penyakit tumbuhan pada manusia
  1. Penyakit tumbuhan dapat mengurangi kuantitas hasil
  2. Penyakit tumbuhan dapat menurunkan kualitas hasil
  3. Untuk mengelola penyakit dibutuhkan biaya.
  4. Kerusakan hasil-hasil tanaman selama pasca panen.
  5. Penyakit tumbuhan dapat menimbulkan gangguan kesehatan pada hewan dan manusia yang memekannya.
Penyakit – penyakit baru.
Penyebaran yang lebih meluas dari penyakit – penyakit lama.
Relatif makin banyaknya tanaman yang rentan dalam populasi.
Bertambahnya pengetahuan dan perhatian kita.
Penyakit karena perubahan cara bercocok tanam.
Penyakit yang benar – benar baru.
Definisi / istilah.
Tumbuhan.
 
    Sudut Biologi : Organisme yang melakukan kegiatan fisiologis.
    Sudut ekonomi : Penghasil bahan – bahan dan memberikan keindahan yang berguna bagi manusia.
    Penyakit Tumbuhan :
  
    Sudut Biologi :  Penyimpangan dari sifat normal yang menyebabkan tumbuhan atau bagian tumbuhan tidak dapat melakukan kegiaatan fisiologis yang biasa.
Sudut Ekonomi : Ketidak mampuan tumbuhan untuk memberikan hasil yang cukup kuantitas maupun kualitasnya.
Patogen : Sesuatu  yang menyebabkan penyakit, dapat organisme maupun anorganisme.
Postulat Koch
Organisme tertentu harus didapat dalam inang yang ada.
Organisme ini harus diisolasikan dan dibuat biakan murni.
Jika diinokulasikan kepada inang sehat yang sama , organisme tersebut harus menghasilkan penyakit yang sama.
Organisme tersebut harus didapatkan lagi dari inang tadi dalam biakan murni.
Patogenisitas : Kemampuan patogen untuk menimbulkan penyakit melalui suatu rangkaian proses yang disebut “  Patogenesis “
Beberapa proses dalam patogenesis :
  1. Produksi dan penyebaran inokulum.
  2. Inokulasi tumbuhan peka oleh inokulum.
  3. Penetrasi tumbuhan peka oleh patogen.
  4. Infeksi dan terjadinya penyakit pada tbhn peka.
Organisme dapat dibedakan menjadi Parasit dan Saprofit.
Parasit fakultatif : Saprofit yang dalam keadaan tertentu dapat hidup secara Parasitis
Saprofit fakultatif : Parasit yang dalam keadaan tertentu dapat hidup secara Saprofitis.
Parasit/Saprofit obligat : Organisme yang hanya dapat hidup dari jaringan hidup/mati.
Sumber inokulum/sumber penular : Tempat dari mana inokulum atu penular itu berasal.
Selama perkembangan penyakit dapat kita kenal beberapa tahap atau peristiwa :
  1. Inokulasi : jatuhnya inokulum pada tanaman inang.
  2. Penetrasi : masuknya patogen ke dalam jaringan inangnya.
  3. Infeksi : interaksi antara patogen di dalam jaringan inangnya.
  4. Invasi : perkembangan patogen di dalam jaringan inangnya.
Sumber penular primer : tempat parasit mempertahankan diri selama tidak ada tanaman inang.
Masa inkubasi : waktu antara permulaan infeksi dengan timbulnya gejala yang pertama.
Masa infeksi : waktu antara permulaan infeksi sampai reaksi tanaman yang terakhir.
Siklus/Daur penyakit  : rangkaian kejadian selama perkembangan penyakit.
Pathofit : parasit mengisap makanan dari sel inang yang masih hidup.
Partofit : parasit mengisap makanan dari sel inang yang dibunuh terlebih dahulu.
Predisposisi : faktor yang menyebabkan kenaikkan kerentanan berupa faktor luar.
Disposisi : faktor yang menyebabkan kenaikkan kerentanan berasal dari dalam.
Siklus Hidup Patogen :  Perkembangan patogen dari suatu stadium kembali ke stadium yang sama.
Siklus ini dibedakan menjadi :
a. Stadium patogenesis : stadium dimana patogen berhubungan dengan jaringan hidup tanaman inangnya.
b. stadium saprogenesis : stadium dimana patogen tidak berhubungan dengan jaringan hidup tanaman inangnya.
Penyakit endemi : penyakit yang selalu timbul dan menimbulkan kerugian kurang begitu berat.
Penyakit epidemi : penyakit yang timbulnya secara berkala dan menimbulkan kerugian yang cukup berarti.
Penyakit sporadis : penyakit yang timbulnya tidak menentu dan tidak menimbulkan kerugian yang berarti.
Tanggapan tanaman terhadap patogen dibedakan menjadi :
  1. Tahan / resisten : apabila dalam keadaan biasa tanaman tersebut tidak dapat diserang oleh patogen.
  2. Rentan / peka : apabila dalam keadaan biasa tanaman tersebut dapat diserang oleh patogen.
  3. Toleran : apabila dalam keadaan biasa dapat menyesuaikan diri dengan patogen yang berada dalam jaringan tanaman inangnya.
P0STULAT KOCH
  1. Organisme harus selalu menyertai gejala yang tampak.
  2. Organisme harus dapat dipisahkan dan dibiakan dalam biakan murni, bebas dari organisme lain.
  3. Biakan murni harus dapat dipakai untuk menulari tanaman sehat yang peka dan mengakibatkan terjadinya gejala seperti yang terlihat pertama kali.
  4. Dari tanaman yang ditulari ini organisme harus dapat dipisahkan kembali ( herisolasi ), dan ini harus sama dengan organisme yang dipakai untuk mengadakan penularan.